Nazaruddin Bebas, Rencananya akan Bangun Pesantren dan Masjid

Nazaruddin Bebas, Rencananya akan Bangun Pesantren dan Masjid

64
Mantan narapidana korupsi megaproyek Wisma Atlet Hambalang, M. Nazaruddin. (Foto : acch.kpk.go.id)

Corpsnews.com, Jakarta – Usai menghirup udara bebas, mantan narapidana korupsi megaproyek Wisma Atlet Hambalang, M. Nazaruddin mengaku akan membuat pesantren dan masjid untuk mengisi hidupnya.

“Saya Insyaallah akan bangun masjid pesantren yang benar-benar akan menjadi latar belakang Indonesia ke depannya, kami sebagai umat Muslim terbesar di dunia,” kata Nazaruddin di Balai Pemasyarakatan (Bapas) Bandung, Kamis (13/8/2020) dilansir Antara.

Dia mengaku, pengalamannya selama mendekam di Lapas Sukamiskin, dijadikannya sebagai hikmah dalam kehidupan. Karena selama di Lapas, ia mengaku, aktivitas ibadahnya terus mendekatkan diri kepada Allah.

“Kami (di Lapas Sukamiskin) lebih mendekatkan diri ke Allah, terutama di Sukamiskin itu salat lima waktu di masjid, terus pesantren,” kata mantan Bendahara Umum Partai Demokrat itu.

Sejauh ini, ia menyebut belum memikirkan apakah akan kembali terjun ke dunia politik. Nazaruddin mengaku, setelah bebas ini, ia akan fokus terlebih dahulu untuk meningkatkan ibadahnya.

“Ya biar Allah yang mengatur jalannya, saya fokus kepada akhirat,” katanya.

Muhammad Nazaruddin merupakan pengusaha dan politisi Indonesia, yang pernah menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 2009-2014 dari Partai Demokrat dari Daerah Pemilihan Jawa Timur IV.

Setelah menjabat sebagai Bendahara Umum Partai Demokrat pada tahun 2010, tahun 2011 Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan dirinya sebagai tersangka kasus suap pembangunan wisma atlet (Hambalang) untuk SEA Games ke-26.

Loading...

Nazaruddin ditengarai kabur meninggalkan Indonesia sebelum statusnya menjadi tersangka dan menyatakan melalui media massa, sejumlah pejabat lain juga terlibat dalam kasus suap hambalang, hingga akhirnya ia tertangkap di Cartagena de Indias, Kolombia.

Nazaruddin didakwa MA 7 tahun penjara. Selain kasus hambalang, pada 2016, Nazaruddin juga didakwa mengenai gratifikasi dan pencucian uang melalui berbagai perusahaan miliknya dan divonis 6 tahun.(psp)

Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Loading...
Open chat
1
Selamat Datang Di Media Online Kami
Untuk Informasi CorpsNew Silahkan Chat